20 April 2010

Tok Guru Nik Aziz di dalam Masjidil Haram (Gambar)

Sumber: " Solat Mahgrib Bersama TOK GURU NIK AZIZ di dalam MasjidilHaram..."

1 comment:

aliffnajmi said...

Firman Allah swt di dalam surah Al-An’am 162-163 yang bermaksud :

“Katakanlah olehmu: Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku dan matiku adalah kerana Allah Tuhan semesta alam. Tidak ada sekutu bagi-Nya dan dengan yang demikian itulah aku diperintahkan.”

Setiap amalan yang bercampur dengan perasaan riak bukanlah suatu amalan yang diterima Allah. Malah, perkara itu ibarat menipu diri sendiri, mengotorkan jiwa dan mensia-siakan amalan. Perkara ini berdasarkan perumpamaan yang disebut oleh Rasulullah bahawa amalan yang tidak ikhlas akan membatalkan kualiti perbuatan itu seumpama api yang memakan kayu api, tiada yang tinggal, melainkan bara api dan debu-debu.Rasulullah menyatakan bahawa riak termasuk dalam kategori syirik seperti sabdanya yang bermaksud: “Yang paling aku takuti menimpa kamu ialah syirik yang paling kecil. Sahabat bertanya berkaitan dengannya, jawab Baginda, ia adalah riak.”
Riak membawa maksud beramal kerana manusia dan bukannya kerana Allah. Hal ini seperti solat kerana disuruh, menunaikan haji untuk dilihat dan dinilai manusia dan menghulurkan sedekah agar disebut oleh orang ramai.Dalam satu hadis qudsi ada menceritakan hal riak ini,lebih kurang maksudnya: “Barang siapa yang mengerjakan sesuatu perbuatan dalam keadaan bersekutu kerana Ku dan kerana yang selain daripada Ku, maka akan aku tinggalkan (tidak menilai) perbuatan itu bersama-sama sekutunya.”Sebagaimana munajat Rabiatul Adawiyah yg terkenal ” Jika ibadahku ini kerana takutkan nerakaMu maka masukkan lah aku kedlm nya, Jika ibadahku ini kerana hendakkan syurgaMU maka jgn Kau masukkan aku kedlmnya. Dan jika ibadahku ini kerana cintaku padaMU maka jgnlah Engkau tinggalkan aku”

Anda mungkin juga meminati:

Blog Widget by LinkWithin