28 October 2009

Kenyataan MB Nizar dan Dato' Ngeh

12.26 pm : Sidang media masih berlangsung
Dalam keadaan sidang haram yang dikendalikan oleh Speaker haram Ganesan, semua Adun PR masih berada dalam sidang media di dalam perpustakaan di aras yang sama.

Bila ada soalan yang ditanya oleh wartawan mengenai kami boikot sidang, dijawab perkara itu tidak berbangkit kerana sidang ditangguh oleh Speaker yang sah. Sidang yang berlangsung adalah sidang yang haram.

12.15 pm : Tercemarnya demokrasi, MB Nizar

apa yang terjadi adalah membenamkan demokrasi di Perak dengan penghalang untuk kami masuk oleh polis.

Ini adalah ancaman sedangkan kami datang atas nama Adun dengan surat Speaker yang sah.

Kekecohan adalah tindakan pihak polis dan bukannya kami.

Menyebabkan nyawa Sivakumar terancam dan terjejas.

Saya memberitahu Menter Keselamatan Dalam Negeri, Hishamuddin letak jawatan kerana tindakan mencemar institusi polis.

Kami dihalang dengan peraturan yang melampau termasuk tidak boleh membawa masuk kamera.

Hari ini telah terkubur demokrasi di Perak.

Tindakan sidang yang dikendalikan oleh Speaker haram, satu saja yang dia haram, kerana dia tidak ada hak undang-undang berada di situ.

Apa yang berlaku hari ini kerana arahan Zambry, setiausaha Kerajaan Negeri dan Hishamuddin.

Dato' Ngeh mengecam dan merasa kesal dengan keadaan Negeri Perak macam negeri polis. Tindakan kami ditahan ingin masuk ke dewan walaupun dengan berjalan kaki.

Tindakan polis untuk merampas jubah menyebabkan kita terperanjat pihak polis tidak dapat membezakan siapa pencuri sebenarnya.

Tindakan menanggalkan jubah secara paksa adalah tindakan BN yang mempergunakan pihak polis.

Kita tidak faham polis tidak bertindak terhadap Ganesan.

Dato' Ngeh menegaskan kita mahu ikut undang-undang dan berharap mahkamah bertindak dengan adil.

Tindakan polis pada hari ini adalah penyalahgunaan undang-undang apabila menghalang orang mendekati 50 meter sekitar dewan. Ini penyalahgunaan kuasa dan perlekeh undang-undang.

12.07 pm : Kenyataan Dato' Ngeh

Dato' Ngeh mengecam dan merasa kesal dengan keadaan Negeri Perak macam negeri polis. Tindakan kami ditahan ingin masuk ke dewan walaupun dengan berjalan kaki.

Tindakan polis untuk merampas jubah menyebabkan kita terperanjat pihak polis tidak dapat membezakan siapa pencuri sebenarnya.

Tindakan menanggalkan jubah secara paksa adalah tindakan BN yang mempergunakan pihak polis.

Kita tidak faham polis tidak bertindak terhadap Ganesan.

Dato' Ngeh menegaskan kita mahu ikut undang-undang dan berharap mahkamah bertindak dengan adil.

Tindakan polis pada hari ini adalah penyalahgunaan undang-undang apabila menghalang orang mendekati 50 meter sekitar dewan. Ini penyalahgunaan kuasa dan perlekeh undang-undang.

DRS. KHALIL IDHAM LIM

No comments:

Anda mungkin juga meminati:

Blog Widget by LinkWithin