20 March 2009

Usul Undi Percaya Terhadap P/Lah Bakal Berlaku?

Kalau mengikut suasana politik dinegara kita sekarang ini berbagai kemungkinan bakal berlaku. Ada kedengaran mengenai 'Kerajaan Perpaduan' dan juga 'usul undi percaya' terhadap P/Lah. Motif kemungkinan2 ini kedengaran adalah sama, iaitu untuk menyekat Najib dari mengambil-alih jawatan PM dari P/Lah.

Adakah antara 2 desas-desus ini betul2 akan berlaku? Bagi saya antara 2 perancangan ini, usul undi percaya terhadap P/Lah bakal berlaku. Ini kerana P/Lah adalah jauh lebih baik dari Najib. Cuba kita imbas kembali adakah kita terasa kelainan walaupun sedikit semenjak P/Lah mengambil-alih jawatan dari Mahathir.

Tidak lama selepas P/Lah menjadi PM, perkara yang teramat penting kita menilainya adalah beliau dengan berani dan tegas membetulkan apa yang tidak betul iaitu membebaskan DSAI dari penjara besertakan menggugurkan semua pertuduhan yang masih menanti.

Kerana P/Lah tahu, segala kekalutan dalam UMNO mahupun negara adalah berpunca dari Mahathir yang tekad mahu 'menyekat' DSAI dari mara kedepan. Lalu diciptanya 'konspirasi kotor' demi memperjuangkan agama, bangsa dan negara ( edisi sesat Mahathir) yang sentiasa dilaung-laungkan oleh puak2 UMNO.

Pada masa itu ramai rakyat yang tidak mendalami 'perubahan besar' yang dilakukan oleh P/Lah. Betapa susahnya Mahathir membuat perancangan dengan memperkudakan semua badan2 terpenting negara demi merialisasikan konspirasi kotor itu. Dengan beraninya P/Lah menampar Mahathir dengan membebaskan DSAI.

Kalau mengikut kebiasaan, orang yang betul2 jahat teramat susah untuk menjadi baik. Sejak kebelakangan Mahathir nampaknya cuba berlakon dengan mengeluarkan pendapat yang nampaknya berada ditengah-tengah dan kadang2 dah macam pro PR.

Yang terbaru, Mahathir berkata, "ada kemungkinan berlakunya usul 'undi percaya' di Parlimen bagi mengekalkan P/Lah sebagai PM. Ia tidak bertentangan. Undang2 membenarkan bahawa anda mesti mendapat undi majoriti dalam Parlimen.

Menurut perlembagaan, seseorang yang akan dilantik sebagai PM adalah seseorang yang mendapat 'sokongan majoriti' di Parlimen. Jika anda lantik seseorang yang gagal untuk mendapat sokongan majoriti, ia akan terkeluar. Dalam Perlembagaan Persekutuan tidak menyebut bahawa Presiden Umno mesti menjadi PM. Tiada peruntukan. Ia merupakan aturan kita sahaja.

Dari segi undang2, PM sekarang boleh meneruskan tugas sehingga pilihan raya umum akan datang jika beliau(P/Lah) mahu. Tapi sudah tentu beliau akan berdepan dengan undi tidak percaya di Parlimen. Jika dia pergi ke Parlimen, dia punya peluang yang baik untuk menang dengan sokongan pembangkang tapi dia akan menjadi 'PM pembangkang'.

Ini kerana pembangkang juga mempunyai undi di Parlimen dan jika pembangkang, bersama-sama dengan sebahagian anggota BN bagi mengundi Abdullah, ketika itu dia akan menjadi PM". Pro Reform (link)

No comments:

Anda mungkin juga meminati:

Blog Widget by LinkWithin