12 December 2009

Temui Nik Amalina Tuan Guru Nik Abdul Aziz diblognya sendiri

Lawati: Seri Suri
Pulang…

Salam Ukhuwah,

Saya mencuri sedikit waktu di hari ini untuk menulis, menulis sesuatu yang saya berpengetahuan keatasnya. Saya merealisasikan pemikiran saya disini. Saya bebas, dan saya tidak mahu lagi ada orang lain merasa terkongkong kerana perihal saya.

Saya menerima banyak komen selepas tulisan saya dimayakan kepada umum. Tentunya saya menjadi selebriti di dalam blog Kickdefella. Siapa sangka komen yang diterima melebihi komen artikel tuan rumah sendiri. Saya hargai komen-komen tersebut, walaupun saya tahu kebanyakan komen itu boleh ditongsampahkan.

Apabila saya berniat untuk menulis, tentunya saya perlu tahu apa selepas itu. Pentingnya, rasional! Saya perlu rasional kepada diri sendiri, kepada suami dan keluarga saya, serta rasional kepada orang-orang yang ingin saya cuit.

Saya patut berterima kasih kepada semua rakan siber yang telah membaca artikel saya sebelum ini, seharusnya saya juga patut bersyukur dengan komen-komen yang diberikan, kerana ia mampu menjadi kapsul yang baik kepada semangat saya untuk terus bangkit memperjuangkan sesuatu pada hari ini.

Saya berlapang hati membaca mana-mana komen yang diberikan. Komen yang baik, Alhamdulillah, komen yang bersifat pondan, ia tidak pernah menjadi nanah kepada jiwa saya. Saya hanya perlukan sebuah senyuman, kerana senyuman itu satu penawar yang begitu baik kepada mana-mana kehidupan manusia di dalam dunia ini.

Perasaan itu sesuatu yang mendalam, namun tidak sukar untuk membacanya, kerana ia mudah terpancar di riak wajah anda. Tulisan juga boleh mentafsirnya. Untuk menjadi diri sendiri, rasionalkan pemikiran anda. Jikapun anda seorang rasional, di luar sana masih banyak rakan yang emosional.

PERSEPSI

Sehari dua ini perkataa ‘persepsi’ menjadi suatu ungkapan yang bermakna dalam dunia politik. Ya, betullah, kerana ia merupakan suatu bentuk tanggapan pertama kepada semua keadaan. Untuk menjadi bijak, kita janganlah mudah membuat penghakiman ke atas sesuatu perkara, tapi bersedialah untuk membuat homework tambahan, agar keputusan yang kita peroleh lebih bermakna maksudnya. Tidak perlu untuk kita cepat melatah, tunggulah sedikit masa tambahan, mudah-mudahan ada jawapan terbaik menjadi hakimnya.

Alhamdulillah, saya melalui hari-hari yang penuh dengan nikmat dan hikmah daripadaNya. Dengan kekuasaan Tuhan, kemelut yang berlaku hari ini memberi sedikit ‘rasa’ kepada saya untuk mengkritiskan lagi pemikiran saya dalam dunia politik. Walaupun saya dilahirkan dalam dunia politik, saya sendiri lebih suka untuk mengelakkan diri dari berbicara perihal politik. Namun saya masih bersyukur kerana ciri politician yang sememangnya kental itu ada dalam jiwa saya. Sehingga ke saat ini, saya masih belum bersedia untuk menggilap apa-apa bakat yang ada pada saya untuk kearah itu.

Saya hanya menulis apa yang saya berpengetahuan ke atasnya. Untuk mendapat input yang lebih tentunya saya perlu kepada homework. Saya hanya menulis sesuatu yang benar, yang memang ada dalam realiti. Bukan sekadar penyedap rasa, yang boleh memagnetkan orang ramai memberi komen untuk memeriahkan suasana. Sesuatu yang salah tidak pernah ada pada jemari saya. Saya mesti benar kepada diri sendiri kerana saya masih ada keyakinan bahawa setiap apa yang saya lakukan di dunia ini akan dipersoal di akhirat nanti.

Saya tidak mahu berpegang hanya kepada persepsi. Itu tidak betul! Tidak mungkin saya boleh faham kepada sesuatu isu hanya kerana dia tahu untuk menggayakan lenggok bahasanya sahaja.

Saya punya seorang sahabat yang sangat detail tentang pemahaman ke atas sesuatu isu. Jika saya memberitahunya sesuatu dia akan mempersoalkan saya siapa?, bila?, di mana?, dan banyak lagi soalannya, baguslah begitu. Tentunya dia akan menjadi waras apabila menghakimi sesuatu isu.

Sebagai seorang yang kehidupannya dilingkungi politik sejak berpuluh tahun yang lalu, sedikit sebanyak saya faham tentang rentak tari dalam politik. Saya kenal kawan, saya kenal lawan. Saya kenal pimpinan dan saya kenal rakyat jelata. Namun kadang-kadang politik ini amat rakus, bersedia saja pada setiap masa agar jangan sesekali menjadi mangsa. Apa yang penting kita perlu teguh memperjuangkan kebenaran.

ONAR

Jangan sesekali cuba membuat onar, kerana akhirnya pengkhianatan itu akan terselak jua apabila tiba masanya nanti. Jangan cuba menjadi hero kepada semua perkara, kerana bukan semua kebijaksanaan itu ada pada kita. Jangan suka mengambil pendekatan sendiri kerana tarbiah kita adalah berjamaah. Bersedialah untuk ditegur, terimalah pendapat, InsyaAllah yang terbaik untuk jamaah, bukan untuk memasyhurkan diri sendiri. Andainya bisa meramal kebijaksanaan sendiri, jadikan bijaksana itu untuk menjulang jamaah. Kerana adanya jamaahlah wujudnya kita. Sedarlah!

Saya melihat kepada wujudnya keperluan kearah memperkasakan kepimpinan di dalam jamaah. Kita perlu kepimpinan yang sihat mindanya. Kepimpinan yang terlalu lama memerhati dan terlalu lambat bertindak harus dianjakkan paradigmanya. Sampai pula masa untuk bertindak, penguatkuasaannya pula lembab. Namun saya yakin kepimpinan yang bertukar ganti itu akan membuahkan hasil yang makin baik pada setiap masa.

Akhir kalam untuk kali ini, saya mendoakan semoga isu yang masih dilagukan di dalam kelambu PAS Kelantan akan dijadikan pengajaran kepada semua ahli, terutamanya kepada pimpinan, khususnya dalam membawa masuk ‘orang luar’ ke dalam kelambu kita.

Wallahua’lam…

p/s: saya membawa pulang artikel saya yang terdahulu ke tempat yang sepatutnya…

12.20pm
serisuri.wordpress.com/

No comments:

Anda mungkin juga meminati:

Blog Widget by LinkWithin