10 December 2009

Anwar : Kebergantungan Terhadap Petronas Harus Dihentikan



Ketua Pembangkang Datuk Seri Anwar Ibrahim dan Pakatan Rakyat menyambut baik usaha PETRONAS menghebahkan prestasi separuh tahun kewangan yang berakhir 31 Mac tahun hadapan syarikat itu.

Meskipun begitu, kebimbangan tetap timbul apabila untung rugi syarikat itu memberikan impak yang begitu besar kepada ekonomi Malaysia disebabkan kebergantungan negara terhadap sumber asli itu.

Anwar menyarankan kerajaan agar menghentikan kebergantungan ekonomi Negara kepada PETRONAS semata-mata.

Katanya, PETRONAS melalui laporan kewangan yang dikeluarkan mencatatkan kejatuhan berjumlah RM 59 bilion yang bermaksud, cukai yang sepatutnya diperolehi negara berkurangan sehingga 57 peratus.

Sikap kebergantungan ekonomi negara kepada PETRONAS begitu merunsingkan.

“ Sepanjang 5 tahun ini, PETRONAS adalah entiti yang memberi sumbangan terbesar kepada pendapatan Negara. Untuk tahun kewangan 2008 sahaja, sumbangan PETRONAS merupakan 44.9% dari pendapatan Negara. Kebergantungan terhadap PETRONAS ini mengaburi kita dari kedudukan sebenar ekonomi akibat dari dasar kerajaan yang terus menerus bergantung kepada syarikat tersebut untuk menampung kegagalan mereka untuk memulihkan kewangan Negara semenjak terkesan dari krisis kewangan Asia 1997/1998” ujar Anwar. Menurut Anwar sudah sampai masanya kerajaan meneliti perkara yang sebegini penting kerana ia melibatkan kepentingan umum.

Malah ujarnya lagi, penggunaan sumber dan dana dari PETRONAS meningkat setiap tahun dalam tempoh lima tahun mutakhir ini iaitu sebanyak 21 peratus dari setiap tahun sebelumnya.

Ini bermakna wang yang disedut oleh kerajaan meningkat dua kali ganda dalam tempoh itu.

“Akibat dari ketagihan menggunakan sumber PETRONAS, syarikat ini tidak lagi mampu menampung ketirisan serta perbelanjaan boros oleh kerajaan pusat. Sedangkan pengunaan oleh kerajaan bertambah 21% setiap tahun, keupayaan PETRONAS hanya berkembang pada tahap sekitar 16% setiap tahun. Jelasnya kerajaaan Barisan Nasional memerah lebih dari apa yang termampu dilakukan oleh PETRONAS”.

Pakatan rakyat turut mencadangkan beberapa inisiatif untuk membantu menghentikan kebergantungan ini iaitu antaranya Malaysia harus bertindak menjadi pemudah cara atau fasilitator kepada PETRONAS untuk mendapatkan kawasan baru di luar Negara bagi menampung keperluan tempatan yang meningkat.

Memastikan penggunaan dana PETRONAS telus dan menstrukturkan semula subsidi gas serta pembayaran royalti agar tidak ada lagi ketirisan.

Empat cadangan Pakatan Rakyat :- 1)Memastikan ekonomi Negara tidak lagi bergantung kepada sumber petroleum dan gas semata-mata. Industri pembuatan yang bernilai serta berdaya tinggi dan perkhidmatan perlu dijadikan sector utama memacu pertumbuhan ekonomi. 2)Memastikan penggunaan dana PETRONAS telus untuk penelitian umum agar pembaziran serta ketagihan yang sama tidak berulang sepertimana yang berlaku dari tahun 2005-2009. 3)Menstrukturkan semula subsidi gas dan pembayaran royalti agar tidak ada lagi ketirisan. Subsidi gas hanya menguntungkan sesegelintir berikutan perjanjian IPP yang berat sebelah seperti sekarang mengakibatkan ketirisan dan korupsi. 4)Kerajaan Malaysia mesti bertindak untuk menjadi pemudah cara/fasilitator kepada PETRONAS untuk mendapatkan kawasan baru di luar Negara untuk menampung keperluan tempatan yang meningkat. TVS

No comments:

Anda mungkin juga meminati:

Blog Widget by LinkWithin